Alhamdulillah, "syah" (part 4)



Lanjutan dari post sebelumnya. 

Saya jawab setelah berfikir kemudian.

“1 minggu”

Seketika mama langsung kaget dengan jawaban saya. Kemudian terjadi proses tawar-menawar berapa lamanya jawaban akan diberikan. Akhirnya dicapailah keputusan, 2 minggu. Dalam waktu 2 minggu saya harus sudah memberikan keputusan iya atau tidak.

Menjelang 1 pekan.

Saya masih sibuk dengan kegiatan PPL saya. Nggak sadar kalo udah menjelang 1 pekan. Tapi saya belum betul-betul punya jawaban untuk mas Rafi. beberapa kali sholat, dan bolak-balik lihat profil Facebook-nya. Nyari namanya di Google. Berusaha baca email-emailan kita dan Whatsapp yang baru berjalan beberapa pekan. Saya belum punya jawaban. Tapi saya jatuh cinta banget sama caranya dia mikir. Saya bisa bayangin gimana nanti ketika hidup dengan mas Rafi gimana. Fifi berulangkali lagi menghubungi lewat WA, line dan sms. Bahkan sampai Tanya ke adek saya. Disamping itupun saya juga sedang ada permasalahn yag memang harus saya selesaikan, dan tidak bisa saya ceritakan. Waktu itu Uzee, Ayu sama Ria ngingetin, “Din, Rojulun Sholihun laa ya’ti marrotain.-lelaki sholeh nggak dateng 2 kali- loh. Ente kudu jatuh berapa kali lagi ?”


Pas itu juga kebetulan saya lagi di malang, karena sodara sepupu saya nikah. Itu betulan pas lagi masa-masanya galau. Itu semua, WA, Line saya nggak berani buka. Yaudah.. akhirnya ketika pulang dari malang, saya mantap ingin menjawab mas Rafi. Tapi lupa, ternyata akhir pekan minggu depannya itu mama harus pergi ke Jawa Tengah untuk suatu urusan.  Padahal mas Rafi-nya udah beli tiket pulang.. zonk kan? Lagi-lagi kesabarannya harus di uji. Kalian tau kan mahalnya tiket pesawat pas weekend. Karena itu pun akhirnya diundur lagi menjadi pekan depan, dan harus beli tiket lagi wkwk. Genaplah jadi sebulan. Almost sebulan.

Pada tanggal 17 September, pas banget sama waktu wisudanya Fifi. Saya pun juga sedang ada penutupan PPL di sekolahan. Kami janjian untuk ketemu jam 2 siang. Deg-degan? Of course. Tapi saya udah mulai akrab dengan mas Rafi. Rasanya seakan-akan patah hati saya hilang semua #ceilah #alay memang benar, persis seperti judul novelnya Tere Liye, “Sepotong Hati Yang Baru”. In fact, organ hati kita ini juga bisa tumbuh kembali loh. Hati merupakan satu-satunya organ tubuh kita yang bisa tumbuh. Baru tau kan? Sama saya juga. Zonk.

Waktu itu mas Rafi telat, itu saya bukannya deg-degan lagi, tapi sebel. Hahaha. Tapi ya saya maklum lah. Karena wisuda di ITS itu selesainya baru jam 1 siang, kemudian jam 2 nya ada kumpul-kumpul angkatan. Baru jam setengah 5 nya akhirnya bisa dateng. Itu saking sebelnya, saya bilang, “Telat, push up”. Langsung seketika itu dikirimin foto kemacetan jalan raya. Untung mas Rafi nggak keluar dari mobil trus selfie di tengah-tengahnya. Sambil emot nangis. 

Rasanya throwback dari perjalanan masa kecil hingga dewasa, terharu banget. Seorang Dinda bisa melalui semuanya dengan baik. Bahkan perceraian orangtua saya pun Alhamdulillah dengan bimbingan Allah dan orang tua tidak membuat saya menjadi tipe-tipe anak broken home pada umumnya. Saya sangat berterimakasih kepada Abi dan Mama yang telah membimbing dan mendidik saya menjadi manusia yang kuat dan berani menyampaikan pendapat. Berani menentang yang salah dan menyampaikan yang benar. Mereka mengajarkan saya untuk berhati lembut. Berani menggapai apa yang saya impikan dan mendidik saya menjadi manusia yang teguh. Belajar memaafkan orang lain, dan belajar berlapang dada untuk meminta maaf. Belajar menyayangi dan menghormati sesama, yang muda maupun yang tua. Dibalik kesedihan dan setiap masalah, selalu ada sisi lucu yang bisa kita tertawakan bersama-sama, dan selalu ada pembelajaran di setiap hal. Manusia adalah tempatnya salah, dan karena kesalahan itu kita belajar untuk menjadi lebih baik di setiap kesempatan, sampai pada akhirnya kita dipanggil pulang kembali. Tidak ada manusia yang suci dari dosa.

Sepertinya suci dari dosa kalo pas Hari Raya Lebaran aja. Kan setannya di rantai pas puasa. Wkwk. #kelensemuasuciakupenuhdosa

Emak-emak curcol jadinya satu paragraph.

Alhamdulillah, akhirnya mas Rafi dateng. Tapi kali ini sendirian. Berani banget yak dateng sendirian ? salute, tepuk dada duluh bro. Jantan. Laki-laki. Gentleman. Superman. Batman. Spiderman. Iron Man. Winnie the pooh.

Sumpah Winnie the Pooh?, kesan jantanya jadi ilang.

 Itu langsung tuh, nggak pake basa basi. (maap ini durasi tulisan sebenernya wkwk). Abi langsung menyampaikan jawaban bahwa keluarga kami, khususnya Dinda menerima lamaran mas Rafi. Seketika itu langsung mengucap syukur dan mukanya, hafal banget masih keinget sampe sekarang, nggak bisa lupa. Bener. Mukanya tuh leganya, kayak orang pas pas lagi ngambil es sirsak di kondangan, dan ternyata nggak tumpah walau kesenggol-senggol orang (edit-RED). Beuuhhhh, LEGA. Beneran masih inget bener mukanya. Itu saya bukannya terharu ato gimana. Pengen ketawa rasanya.  Mama itu juga, langsung kayak yang,

“nah, boleh ketawa kok mas Rafi. Lega kan? Mau minum dulu? Nggak boleh salaman dulu lho mas Rafi”

Mukanya mama tuh nyebelin, pake acara goda-godain anak mantu yang lagi deg-degan nunggu pengumuman.

Itu perjuangannya nggak cuman sampe situ ternyata (ceilah perjuangaaaaan.. pahlawan nasional Kebonsari-Ketintang). Itu abi ternyata masih require mas rafi untuk di tes bacaan sholat, ngaji, hafalan, dll. Nggak gitunya, itu kayaknya kalo saya yang jadi mas Rafi bakal pingsan tuh pas di uji gitu. Itu mas Rafi biasa aja malah mukanya. Malah saya yang jadi deg-degan Bombay gitu. Alay-alay gimanaa gitu. Dia tuh mukanya datar-datar aja malah.

Kok KZL ya.

Tapi Alhamdulillah, dari sekian panjangnya (sekitar segini pokoknya, bayangin sendiri) perjalanan kami, Alhamdulillah kami “SYAH” juga. Nggak cocok? Adalah pasti. Kita kan manusia beda kepala. Beda ukuran baju. Beda ukuran sepatu. Bahkan sampo aja beda. Ya kan? Apalagi otak. Ketika kami udah saling nggak cocok. Kita selalu diingatkan oleh pengertian dan komitmen  awal bahwa, tidak ada manusia yang bisa cocok 100%. Yang ada hanyalah saling mengerti, memahami, paham porsi masing-masing, saling mengingatkan dan yang paling penting, saling mengontrol ego.

masih ada part terakhir.. stay tune yah. akan ada video yang di dalamnya berisi silaturahmi keluarga kami berdua dan penjelasan mas Rafi tentang apa itu ta'aruf.

with love,
Dinda Hakeem. 

No comments:

Post a Comment