Alhamdulillah, "syah" ( Part 3 )



Lanjutan dari part sebelumnya

Setelah itu berlanjutlah komunikasi. Perkenalan lewat e-mail. Karena sebelumnya saya berjanji untuk membalas proposalnya lewat email dan berencana untuk menceritakan diri saya secara langsung. Jadi proposal saya, atau baca saja biodata hehehe, hanya sebagai keterangan singkat tentang info-info yang saya rasa penting untuk di ketahui. Sisanya, saya ceritakan sendiri. Bukannya nggak mau bercerita di proposal, tapi saya pikir akan lebih santai lagi kalo kita ngomongnya seperti email-emailan biasa. Saya lebih suka menjelaskan diri saya secara perlahan ketimbang harus menjelaskan semua secara langsung di awal. Saya pikir sih semnua orang bakal begitu juga rasanya hehehehe. FYI, karena email saya dan mas Rafi akan di foward juga ke Fifi, jadi saya berusaha se-objektif mungkin dalam menyampaikan pendapat.

 Honestly, saya lebih suka dengan ide untuk menjalin hubungan dengan cara seperti ini. Karena awalnya kami telah berkomitmen untuk bertemu satu sama lain dengan cara yang baik. Seandainya pun kemarin akhirnya kita nggak cocok satu sama lain, jalannya juga akan baik-baik saja. Kita masih bisa menjadi teman. Namun Alhamdulillah, kami cocok satu sama lain. Saya senang dengan pemikirannya yang luas, dan objektif. Sederhana, dan sabar banget. Pernah ketika pas kita lagi email-emailan, hape saya jatuh kecemplung got pas turun dari mobil. Kejadian itu bikin handphone saya nggak bisa berfungsi sama sekali. Masih  bisa nyala sih, tapi kartu sim-nya nggak bisa aktif. Sehingga menyebabkan segala koneksi untuk menghubungi orang lain hilang. Nggak bisa bales email, nggak bisa bales wa, bbm, line sms, telpon. Nunggu wifi dulu baru bisa di bales satu-satu tuh orang-orang. Kecuali yang di sms.

Alhamdulillah, ternyata kejadian itu membawa hikmah banget. Dari kejadian itu, akhirnya saya bisa tau, abang nih sabar nggak orangnya. Saya nggak bales lamaa banget emailnya. Sampe Fifi menghubungi berulangkali. Well, bener-bener ngerasa yang nggak enak gitu. Takut suudzon macem-macem. Sementara disisi lain juga jengkel karena henpun kecegur selokan, setiap hari kudu mikir besok mo ngajar apa, mikir laporan, travel, dan orang-orang itu. Jadi tuh dia yang bales email saya sekitar 1-3 hari, nah saya rata2 jawabnya semingu kemudian. Paling cepet 3 hari. Jahat ya saya ? tapi seandainya orang tau alasannya, karena alasan diatas, malah kayaknya nggak jadi mikir jahat. Kayaknya mereka bakal kasian trus beliin hape baru wkwkwkwkwk

kita pas lagi nungguin ibu ke toilet


Jadi pas awal-awal email-emailan, mas Rafi mengutarakan rencana untuk main lagi kerumah. Kira-kira di hari yang dia nggak perlu ambil cuti kantor. Oh iya, mas Rafi bekerja sebagai programmer di Bank Rakyat Indonesia Syariah, yang memang divisi IT di bank tersebut baru ada di kantor pusat saja, yaitu di Jakarta. Jadi, FYI, sekarang kita LDR (langsung muncul soundtrack LDR by Raisa). Hiks hiks hiks. Untung aku anak kuat, imun-ku tebal. Akhirnya menjelang akhir bulan sekitar tanggal 20 an mas Rafi main lagi kerumah. Di pertemuan kedua ini, rasanya nggak se-deg-deg-an waktu pertemuan pertama. Udah agak mulai terbiasa. Karena kita ngobrol di email pake lu-gw yang nggak bikin baper. Abis gitu caranya cerita bikin saya ngakak gulung-gulung. 

Pernah waktu itu mas Rafi bahas tentang keterlambatannya dalam menguasai skill hidup seperti renang, naik sepeda, nyetir mobil. Dulu mas Rafi paling males untuk memperkaya diri dengan skill-skill tersebut. Dia nggak bisa naik sepeda motor dulu. Kenapa? Dia beralasan, kan masih bisa naik bemo, naik taksi, bisa tidur lagi. Nah, pada suatu malem, dia cerita kalo dia ketemu homo di angkot. Kejadian itu nggak cuman sekali, tapi 2 kali. Akhirnya karena takut ketemu sama homo itu lagi kan ya mau nggak mau dia harus belajar naik sepeda motor doong? Itu asli, ngakak nggak berhenti-berhenti waktu baca itu. Saya berimajinasi banget tuh. Pas dia lagi di dalem angkot, trus tiba-tiba di deketin homo. Malem-malem. Abis gitu cuman bedua doang. Hahahaha payah. Trus ternyata kang angkotnya bersekongkol sama homo ini tadi. Pingsan, pingsan deh ampe pipis di celana.

Setelah beberapa pekan kita email-emailan, menjelang akhir pekan bulan agustus itu tiba-tiba saya dihantam masalah yang saya nggak bisa cerita disini. Sampe saya rasanya nggak bisa tuh mau bales emailnya mas Rafi. Nggak mood lah, sedih lah, dan lain-lain rasanya. Tapi, jujur, ketika pada masa-masa itu saya bener-bener yang nggak bisa mikir untuk sekedar bales HAHA, gitu nggak bisa. Apalagi bales panjang lebar, mau nyaingin balesannya mas Rafi yang sepanjang jalan anyer-panarukan. --------- ini becanda kok..

abaang.. adin cuman becanda kok :* jatah bulanan adin nggak dikurangin kan ? *ngarep
 

Setelah badai tersebut berlalu, 3 harian sebelum mas Rafi pulang ke Surabaya. Demi menjaga kelangsungan sosialisasi 2 orang anak umat manusia yang hendak mengikat janji suci tanpa melanggar batasan-batasan yang seharusnya *ceilah, , Fifi bikinin grup whatsapp deh buat kita. Namanya Ngobrol-ngobrol. Aneh yak. Tapi emang biar santai sih. Trus akhirnya saya ganti namanya lebih aneh lagi jadi RI-1. Jadi kan biar berasa penting gitu, grup para presiden dan menteri-menteri. Keren. Di dalamnya ber-anggotakan kita bertiga. Lanjut deh komunikasi disitu. Saya jelasin kenapa saya nggak bales email, sok-sok melas (melas beneran ini, cuman kadang orang suka ngiranya saya bercanda kalo lagi sedih) berharap semoga mas Rafi nggak suudzon. Karena saya tau tipenya mas Rafi gimana. Aku tetep tresno karo kowe kok mamasku. *hoek. Jadi di grup tuh cuman kita bedua yang ngobrol, Fifi jadi wasit nya. Silent reader mulu. Berasa whatsapp milik berdua, yang lain cuman numpang. 

“din, besok jadi kan saya bisa kerumah kamu?”
“oiya mas, bisa”

Tau apa yang ada dipikiran saya? Saya bayangin ini rasanya memper-memper AADC rasa ta’aruf. Saya kamu, saya kamu. Ah, mas Rafi tetep lebih cool dari pada Rangga, yang cuman bisa PHP Cinta selama 10 tahun. Rangga, apa yang kamu lakukan itu, J-A-H-A-T. 


Hari Sabtu sore, jam 15.30pm
 
“Assalamualaikum..”

Kali ini mas Rafi dateng nggak dengan pak Ustadz, tapi juga dengan Icha. Fifi masih terus nemenin sampe pertemuan kedua ini. Bagi yang belum tau siapa Fifi sama Icha, ini nih, kalian bisa buka link ini, karena kalian bisa kenalan dulu sama Fifi dan Icha. Soo much sweet. Dateng sama kedua adeknya. Yang pertama kali saya perhatiin dari Icha adalah kutek-nya. Kita pas lagi samaan pake warna kutek-nya….  

Sekarang saya udah nggak sungkan-sungkan lagi untuk nanya-nanya. Berulangkali saya denger berbagai jawaban mas rafi, tentang banyak hal, politik, agama, life style. Saya bisa merasakan, saya nggak pernah se-berbinar-binar ini pas lagi tuker pikiran sama orang. Kalo setuju gitu yaa saya mangut-mangut aja. Tapi ini nggak, karena saking banyaknya setujunya, saya sampe nggak bisa mangut-mangut. Saya sibuk mikir, bener nih. Waahhh.. bener nih. Aduuuhh kok sama sih… pingin nari tor-tor bareng jadinyaah. Kenapa saya baru ketemu dia sekarang?? Agak kesel juga.

Nah, tibalah saat yang sudah saya duga sebelumnya. Akhirnya mas Rafi melamar saya pada saat itu juga. Deg, bener kan. Trus gue kudu ngapaaiin… mama tuh sampe shock waktu itu. Kaget. Kalo saya sih nggak bisa ngomongnya karena saya bingung mau jawab gimana. Lama-lama nervous kan. Mas Rafi bilang.

“silahkan, dipikir dulu Dinda. Tapi… mikirnya jangan kelamaan yak, hehe “
Trus ngomong lagi, “mungkin bisa ditentukan din, kapan mau kasih jawabannya”
Deg.

Lanjut ke next post yah :*

No comments:

Post a Comment