Alhamdulillah, "syah" (Part 2)



Okee… saya bahkan belum kepikiran untuk bales proposalnya. Ketika sang ustadz bilang tentang rencana mas Rafi untuk main kerumah, saya nggak langsung bilang ke mama karena waktu itu saya lagi masa-masa PPL 2, ngurus bisnis saya di travel juga (sekarang udah berhenti), dan ada beberapa juga yang berniat yang sama dengan mas Rafi. Jujur, itu bikin saya agak sedih, dan bingung juga. Loh kok malah sedih? Bukannya seharusnya seneng ya ? iyaa.. senengnya persennya sangat sedikit ketimbang sedihnya. Karena memberikan jawaban tidak bagi saya nggak semudah ngupas kulit pisang, terus kulitnya dibuang ke sampah. Baru 2 hari kemudian saya kasih tau mama, bahwa salah satu dari orang-orang ini ada yang mau main kerumah. Dinda jelasin yang mana orangnya. Kemudian mama diam sejnak, ngeliatin fotonya..

            “ ini kayak orang arab ya mukanya, jenggotnya tebel banget.”

Eenngg…. Iyaa wkwkwk. Dalam hati.

            “yaudah, kenalan dulu aja.”

Kemudian saya sampaikan ke pak ustadz, bahwa orang tua sudah mengijinkan. Akhirnya di tentukanlah kapan mas rafi akan main kerumah.

Akhir Juli 2016.
            Pas banget sama ulang tahunnya mama, kupikir. Hari Ahad pagi, sesuai perjanjian, mas Rafi main kerumah. Itu dirumah entah kenapa rasanya kok tegang banget. Nggak seperi biasanya. Deg-degan. Entah saya aja yang deg-degan atau suasananya. Saya nggak bisa bedain. Bolak-balik lihat ke jendela. Makin deket ke jam yang udah di tentukan kok makin deg-degan gitu loh. Aduuh nggak usah dateng aja lah, deg-degan gueh. 

            Eh itu dateng ! 

Langsung lari cepet-cepet ke dalem rumah. Bilang ke Abi kalo tamu nya udah dateng. Ternyata mas Rafi nggak dateng sendirian. Mas Rafi dateng sama sang ustadz, keponakan sang ustadz dan Fifi, adeknya yang nomor 2. Begitu ada bunyi salam, adek yang bukain pintu. Mari.. silahkan masuk. Nada ramah datar a la adek.

            Begitu pertama kali ketemu mas Rafi, saya ngelihat dari bawah keatas. Gilak… tinggi banget ini bocah. Beneran, untung tinggi pintu itu masih lebih tinggi dari pada mas Rafi, kalo lebih pendek trus kepalanya ketampol tembok atas kan repot. Pingsan syapa yang ngangkut cyiin..

Saya desperate banget ketika lihat caranya mix and match baju. Hiks. Rasanya begitu ketemu pada saat itu juga langsung pengen berubah jadi power ranger trus menumpas kejahatan dengan cara make over mas Rafi. Jadi selama pembicaraan itu selain deg-degan, saya terfokus sama potensi-potensi yang bisa keluar dari mas Rafi. Mikirin bentuk rambut yang pas, mikirin baju apa aja yang pas sama mas Rafi, mikirin dia pas kalo pake celana ini, sepatu ini, bajunya kayaknya dia pake ukuran XXXL deh gombor banget *nangis, rambutnya di beginiin, mukanya dirawat dikit. Jam tangannya udah oke, walaupun kegedean dikit. Tadi, sandalnya. Omaigaaat, sandalnya *nangis. Fix, nih bocah wajib di make over. Setidaknya mas Rafi tau mana baju yang bagus untuk di pake keluar, dan mana baju yang bisa dibuat dirumah aja.

Jadi sebelum mas Rafi memperkenalkan diri, diawali dulu tuh Abi sama pak ustadz nya ngobrol-ngobrol, mencairkan suasana. Setelah itu baru mas Rafi yang memperkenalkan diri.

Sambil merhatiin mas Rafi lagi memperkenalkan diri, saya diem aja. Speechless. Mas Rafi menceritakan pandangan-pandangannya tentang hidup. Kenapa dia pengen nikah. Tujuannya apa. Panjaang kali lebar kali tinggi. Nah, begitu giliran saya, maksudnya mas Rafi nanya, apakah Dinda ada yang ditanyakan? *deg

“Gue masih deg-degan. Nggak bisa ngomong gueh. Emang dia nggak deg-degan apa? Aneh banget.” Akhirnya saya cuman senyum-senyum. Tiba-tiba ustadnya nyeletuk,

“Ah… baru pertama, masih malu-malu mbak Dinda nya ”. trus mama nyeletuk.

“kok bisa pas ya, ini jadi kayak kado ulang tahun saya jadinya. Saya ulang tahun hari ini” trus semua ketawa. Saya cuman diem aja. Ikut senyum-senyum nggak jelas gitu.

Jadi di pertemuan pertama itu bener-bener yang nggak ngomong sepatah kata pun sama mas Rafi. Dari dia dateng sampe pulang lagi. Kebanyakannya saya yang dengerin dia ngomong, sekali-kali saya ngerasa cocok banget sama cara mikirnya. Pengen teriak-teriak. “SETUJUUHH CYIINN.. YAAMPUUUN KITA SAMAAN YAAAK”, trus nari tor-tor.

Tapi nggak mungkin, karena dia bukan cewek. Jadi saya cuman diem.

Kita cuman ngobrol pas saling tukeran nomer dan e-mail. Lah kan bukannya nomer udah dikasih ya? emang dia nggak dikasih ? #PertanyaanNggakPentingHinggaKini 



Pas mau pulang, bener-bener rasanya khawatir banget pas ketika dia ngelewatin pintu. Takut kepentok kepalanya, trus pingsan. Hiks. Tapi Alhamdulillah, nggak. Ternyata itu hanya imaaajinaaasiii… #SpongeBobModeOn 

Saya terkesan banget karena ternyata dia memilih berkomunikasi menggunakan e-mail ketimbang langsung ke nomer saya. Itu artinya dia betul-betul menghormati dan ingin mengenali saya dengan jujur. Sangat menghormati, dan menjaga jarak. Tidak terkesan terburu-buru *melting. Ini saran penting banget buat temen-temen yang juga berencana untuk menjalin hubungan yang lebih serius dengan seseorang. Pastikan kalian telah belajar mencintai diri kalian sendiri dan orang-orang terdekat terlebih dahulu, sehingga ketika ada seseorang yang ingin menjalin hubungan dengan kalian, kalian bisa mengerti betul mana yang cuman sekadar ingin berkenalan dan buang-buang waktu, dan mana yang betul-betul ingin mengenali dan menyelami kepribadian masing-masing. Harus tegas juga untuk tidak main perasaan di awal, karena emang main perasaan di awal akan sangat bahaya banget dan rawan untuk di PHPin. #Pengalaman #IniSerius menjalin hubungan bertahun-tahun kemudian kandas itu buang-buang waktu banget. Padahal waktu kita harus di bagi-bagi buat yang lainnya. Kan, kita punya cita-cita, punya orang tua, punya saudara, punya sahabat yang perlu perhatian kita, kita juga perlu mencari ilmu dan belajar.. ini alter ego ibu-ibu lagi muncul, jadinya ceramah. Wkwkwkwk.

Lanjut lagi di post-an berikutnya yah?

With Love,
Dinda hakeem.

No comments:

Post a Comment