Kenalan Sama Saudara Baru (Part 2)



Lanjutan dari post sebelumnya.

Trus lagi, yang paling khas dari Fifi itu orangnya nrimoan. Dikasih apapuuun.. InsyaAlloh diterima. Fifi ini tipe cewe yang ngga terlalu pake make up. Katanya pernah, pada suatu ketika temen-temennya pada beliin seperangkat alat make up, tapi pas beberapa waktu temen-temennya kerumah, pada kaget dan geli, make up nya nggak pernah di pake. Eh tapi sekarang lumayan sih udah mau pake lipstick. (Alhamdulillaaaah…).

Sekarang kita kenalan sama saudara perempuan kita yang kedua. Namanya Marissa Ratri Rahmawati. Biasa dipanggil Icha kalo di rumah. Kalo di kampus ato di antara temen-temennya dia dikenal dengan nama Marissa. 
Icha (kiri), Fifi (Kanan)


Icha nih juga sama penggemar korea juga. Cuman sepertinya nggak se-addict kakaknya, yaitu Fifi. Icha sama Fifi mostly sama sih karakternya. Cuman bedanya, si Icha kalo dirumah itu paling Ngalem. Manja-manja lucu gimana gitu laaah.. kalo Fifi itu kelihatan strong banget orangnya. Nah, si Icha ini paling ngalem banget sama si Fifi. Apa-apa fifi. jadi liatnya itu geli. kalo udah ngomongin masalah make up dan jenis-jenisnya dan update-update tentang fashion. Nah, ini bocah nih yang bisa saya ajak sharing. Koleksi lipstiknya, boleh lah yaa... nanti kapan-kapan kita akan sharing jenis-jenis lipstik yang kita punya. Well, para cowo ngga akan ngerti kenapa kita suka mengkoleksi lipstik. Ini sama hal nya dengan kita penasaran kenapa cowo suka mengkoleksi video game. Yah kira-kira begitulah.

Si Icha ini kuliah di Unair jurusan Ekonomi Pembangunan. Nah, kerennya dia ini masuk ke grup tari Saman di kampusnya, yang artinyaa.. si Icha pinter kan nari Saman. Bagi yang masih belum tau apa itu tari saman, bisa langsung cuss ke google  masing-masing. Ato ini nih gambarnya:
Hasil gambar untuk tari saman
Tari Saman. sumber: Pelita Online
  

Jadi tari Saman ini adalah tarian daerah yang berasal dari Aceh. tarian yang menggabungkan keharmonisan gerakan serta musik yang rancak dari rebana. biasanya di tari saman juga muncul nyanyian yang khas juga. jadi emang tari sama ini kudu latihan yang berkali-kali banget sampai gerakannya terkoordinasi dengan baik satu sama lain. Dari tari sama kita bisa belajar teamwork yang baik. Karena tanpa adanya teamwork yang baik, tari Saman akan jadi tarian yang bikin bingung orang kalo lihat. ini serius.

Oke balik lagi,
Saya pribadi belum tau sih cara sebelnya si Icha ini gimana, tapi kalo dilihat dari Track Record nya (zaaah, track record :D), sepertinya si Icha ini orang dengan tipe sebel yang slow. Kalo udah sebel, yaudah diem. Palingan ngomel-ngomel dikit kalo lagi sebel. Beda sama Fifi yang kalo udah sebel langsung nyanyi-nyanyi sendiri di pojokan, wkwkwkwk. Dia ini sebel aja masih bisa nge-hibur orang. Saya bayangin nya geli banget, hehehe.

FYI, si Icha ini termasuk anak dengan banyak penggemar lho. Temen-temennya banyak. Buktinya, sekali si Icha posting sesuatu di Instagram, like yang di dapat itu bisa mencapai sekitar 250an lebih. Lumayan kan ? tanpa Gramblr, ato apapun aplikasi penambah like dan followers. Saya? Saya termasuk anak yang biasa aja, hahaha. Kalo ada yang mau follow Icha, bisa nih di @marissaratri . ada yang mau follow saya? Bisaa di @dindahakeem (numpang promosi Ig), kalo si Fifi bisa juga follow di @annisarm
 

Malah jadi ajang promosi ya? Hehehe.

mereka berdua ini punya kesamaan yang menurut saya geli banget. mereka berdua bakalan sebel, dan bisa yang paling parah itu sampe nangis kalo kakak nya ikutan nasehatin mereka. Itu nyebelin. well, penasaran kan gimana bisa sampe sebel gitu. Sama saya juga. Jujur, saya geli dengernya. Karena ketika saya denger hal itu, hal pertama yang muncul di otak saya adalah adegan ketika saya sama Arsyad (adek kandung satu-satunya) lempar-lemparan bantal ketika berantem. Kita sih udah dewasa, tapi cara berantem kita sepertinya nggak akan berbeda dari jaman masa kecil. Pukul-pukulan bantal. Kalo nggak, ya buang-buangan sampah ke kamar masing-masing (sampah kering yaah, bukan sampah basah wkwkwk). Apakah cara berantem kita akan tetap sama ketika nanti kita sudah punya anak ? Well, saya harap kita tetep gini aja berantemnya. Bersyukur kita berantemnya nggak sampe lapor-laporan ke polisi.

Se-lan-jut-nya, saya akan kenalin adek saya satu-satunya. Muhammad Ibrahim Arsyad. InsyaaAlloh di next post. Bagi yang penasaran, stay tune yah :)



With love,
Dinda Hakeem.

No comments:

Post a Comment