Menikah Itu....

Alhamdulillah, kemarin minggu sore sudah sampai di Surabaya dengan sehat, selamat, dan sentausa. Safe and Sound. Kayaknya gua lebih suka naik kereta ketimbang alat transportasi yang lain. Kenapa?
1. Kereta ngga punya jam rutin macet.
2. Kita ngga akan terguncang2 di kereta.
3. Kita masih bisa lihat pemandangan bagus.
4. Resiko kecelakaan lebih kecil.
5. Kita masih bisa nulis, ato main henpun dengan tenang. 

Alhamdulillah banget kemarin bisa jalan bareng keluarga, dimana itu jarang banget terjadi sekarang karena kita udah pada sibuk masing-masing. Terlebih gua, yang jam beredarnya padat banget. Nih sekarang-sekarang aja udah dikurang-kurangin waktunya karena kudu mempersiapkan TA, serta ada beberapa agenda yang sudah terjadwal.

"Pak Jokowi... Mana janjinyaa? Katanya mau menghapuskan TA untuk mahasiswa...?"

Out of the topic. Sorry.

Jadi kemarin minggu adalah hari dimana kakak sepupu gueh nikah. Dia menikah di usia yang sudah cukup matang sekali (dinda apaan sih lebay), yaitu... 27 tahun. Udah cukup banget usianya untuk menikah. Kisah cintanya pun so sweet banget. Dia nikah sama temen sekantornya yang sama-sama dosen. Uuuuuu.. So sweet gasiihhh. Cinlok ciyeee.. Cinlok. Ngajar di tempat yang sama, cinlok, trus nikah.
Jadi bayangin gimana pas di kantor gitu, trus flirting. Persis yang di tipi-tipi itu, abis gitu soundtracknya lagu India. (Mbak, maapin dinda, hahahaa)


Prosesi Sungkeman
Prosesi Akad

yang mau nikah nomer dua dari kanan



Ngeliat kakak gua nikah, dari mulai prosesi akad sampe dengan resepsi memberikan banyak pelajaran banget. Terlebih bagi kalian yang mau dan akan nikah.
1. Persiapkan segala sesuatunya. Ilmu, fisik, mental dan materi.
2. Nikah itu menyatukan 2 karakter. Ngga bisa satunya egois, satunya juga egois. Harus belajar menstabilkan ego sebelum menikah.
3. Nikah itu, bukan abis nikah langsung enak-enak gitu. Bukan. Banyak yang kudu diurusi setelah nikah. Abis nikah, mo ngapain? Mau dibawa kemana arah rumah tangganya.
4. Birul walidain. Berbakti pada orangtua. Lu udah cukup birul walidain belum ke orang tua? Selama ini apa yg udah bisa elu lakukan untuk orangtua? Karena selama ini mereka yg udah nge besarin, nge-didik, ngeluarin biaya hidup yg kalo di total bisa ampe ratusan juta atau bahkan bisa ampe milyaran jumlahnya. 

Dari sepekanan ini gueh lagi galau sebenernya.
Lu pernah gasih ngerasa dikejar-kejar sesuatu tapi rasanya ngga enak. Contohnya, utang. Tapi ini bukan utang. Elu kudu milih satu diatara sekian orang yang ada untuk jadi pendamping hidup lu. 

Istikhoroh deh lu din

Coba, minta tolong mama elu buat istikhorohin. Jangan elu yg istikhoroh.

Dulu gua sih begini din... Blaa.. Blaa..bla

Udah deh din, lu sama si ini aja, rojulun sholihun laa ya'ti marotain. Kalem, ngemong, dewasa, kerjaan juga oke. Mukanya adem.

Din, kamu Kalo sama dia, tak jamin dunia akhirat.

Lu tau ngga rasanya, itutuh berasa kaya dihadepin pada pilihan yg dimana lu kudu milih antara makan jadi gendut, ato gak makan juga tetep gendut.
Bisa milih situasi yang lain ga?
Sekarang gini, akhirnya gua tanya ke diri sendiri.
Din, lu mau nikah ? Mau.
Lu udah butuh nikah belum? Kalo ngeliat pergaulan sekarang, dan gua kudu jaga diri. Iya, gua butuh.
Lu udah siap belum nikah?

Kemarin gue udah siap. Tapi kenapa begitu ngeliat kakak gue nikah, gue jadi ga siaap? Kenapaaa...
Serius ya itu kemarin waktu ngeliat mereka ijab qobul, langsung mencelos hati gueh. Padal udah berapa kali gue liat orang ijab qobul. Baru ini gue rasanya yang, aduh siap gasih gueh kalo besok akad? Gue bayangin ada di posisi mereka berdua, dan pada saat yang sama gue ngeliat ke diri gue sendiri. Belum birul walidain, skripsi belum kelar, masih pengen yang mengeksplor diri sendiri. Takut ini, takut itu. Bayangin, ada di posisi gitu. Pikiran gueh udah yang macem-macem. Itu kemarin malah ada yang kurang ajar banget ngeledekin, "jangan-jangan lu takut berkomitmen lagi din"

Nih asli, kurang ajar tenan. Justru gua pengen nikah itu untuk berkomitmen. 

Padahal menikah itu baik, kenapa masih ada orang yang ragu? Karena takut kurang ini, kurang itu. Belum siap ini, belum siap itu. Takut ngga cocok, ngga dapet feel-nya.
Kalo di logika in begitu sih, gada orang yang akan nikah. Karena di dunia ini gada orang yang bisa 100% cocok. Gada. Beda kepala, itu udah beda kepribadian. Kembar aja bisa beda kepribadian, apalagi lu beda darah.

Kemarin gue udah siap nikah. Tapi adaaa aja halangan. Calonnya maju mundur lah, restu orangtua lah.

Yaampun din, sekarang lu tinggal milih doang. Apa susahnya?

Eh enak banget lu ngomongnya, maksudnya apaan...

Dan akhirnya kemarin sambil yoga gueh mikir.
Dinda, jangan kebanyakan mikir. Lu kalo ga siap jangan di paksa. Persiapkan diri bener-bener kalo merasa persiapan kurang. Tapi kalo lu siap, bismillah. Jangan kebanyakan mikir. Rizki udah ada yang ngatur.
Menikah itu, tidak cuma kita yang menikah. Tapi Kedua belah pihak keluarga juga menikah. Adeknya jadi adek lu. Kakak nya jadi kakak lu. Ortunya jadi ortu lu juga.

Trus tadi malem mama manggil gua ke kamarnya. Beliau ngomong, "dinda, segera dijawab itu si R***. Iya atau ngga nya tetep kabari. Kalau iya, bilang. Kalau belum siap, bilang. Nanti kita sekeluaga bilang. Mama nyuruhnya kamu yang utama masih selesaikan tugas utamamu. Skripsi selesain. kamu mau nikah sama siapa, mama lho ndak papa. Mau nikah sekarang, atau tahun depan juga nggak papa. Menikah itu bukan tentang kapan, tapi tentang sudah tepat belum orangnya. insyaAlloh kalo jodoh, pasti balik. Ada aja jalannya. Termasuk kamu sendiri. Sekarang persiapkan dirimu bener-bener."

Itu berasa kayak setelah AC ditungguin ga nyala-nyala, trus akhirnya nyala dan itu adem. Lega. Sedari kemarin itu gue rasanya udah yang pengen mewek. Ditungguin jawabannya. Pas masak udah berasa kayak ngiris bawang merah (padal gueh nggeprek bawang putih). Pas Treadmil udah berasa kayak lari jauuh banget, gak mampu gueh. Gue merasa bersalah karena ngegantungin anak orang. Kenapa gue merasa bersalah? Karena gue udah pernah ada di posisi begitu.

Menikah itu bukan tentang "Kapan" nya, tapi tentang "Sudah tepatkah orangnya?".
yaampun udah, kematian jauh lebih pasti buat lu pikirin din.

wallahu'alam bi shawab.

Ini kemarin yang minta updetan dan bilang no Pict hoax. Itu lu bisa lihat muka kakak gueh yang lagi termehek-mehek pas prosesi.

All Love,
Dinda Hakeem.

No comments:

Post a Comment