Dedek Dedek yang meng "Emesh" kan

Dari kemarin sebenernya udah pengen nulish tentang dedek dedek emesh. gua udah janji ke mereka bakalan update fotonya.
nulish... nulish. Jadi ada H nya ya "nulis" nya. wkwkwk


Berhubung gua lagi menjalani masa-masa PPL di tempat kuliahan, gua harus dateng setiap hari ke sekolahan yang jaraknya jauh dari rumah, hiks hiks hiks. Ini semua demi apa? Demi supaya bisa lulus.. 
Jujur, sebenernya males banget gueh, bikin laporan yang ujungnya nanti akan buang-buang kertas karena kertasnya ga dipake setelah laporan selesai. Dibuang. Trus lagi, nih sebenernya ngajar itu udah selese, tapi pak dosennya aja gabut. Kita disuruh nambah meskipun jadwal ngajar udah selesai. semoga aja pak dosennya berubah pikiran. Amin....

 Jadi, selama 2 bulanan ini gua ditugasin ke sebuah sekolah swasta untuk mengaplikasikan ilmu. Kan jurusan ekikah nih pendidikan, jadi prakteknya mewajibkan kita untuk jadi guru selama beebrapa waktu. Dengan medan yang sama sekali berbeda ketika kelas Micro Teaching yang murid-muridnya adalah temen-temen kita sendiri. Kalo muridnya temen-temen kita sendiri sih enak, bisa settingan. Kayak artis itu....

ups.

Alhamdulillah, ketemu banyak temen dari universitas lain juga disini. Yang juga sama-sama gabutnya. Kita disini PPL berjumlah 28 orang. Ada yang rese, ada yang pendiem, ada yang baik hati suka bagi-bagi makanan, ada yang sholehah sholat dhuhanya rajin, baca quran, ada yang setiap hari telpunan sama pacarnya, ada yang jahil, ada yang sukanya tidur, ada yang sukanya nraktir temen satu PPL, ada yang kejawen ngomongnya, ada yang suka bawa Uno, ada yang sukanya makaaan mulu tapi gak gendut-gendut, ada anak bahasa Mandarin, anak Geografi (kalo jalan ama mereka gausah pake google map lagi huahahah), ada yang anak biologi, udah pada tau kan kalo ada anak biologi pasti kebanyakn yang ditanya apaan?

ya iya, ya tentang mikrobacteria, ato pup nya sapi yang bisa ditumbuhin jamur ato tanya gimana tentang hujan asam, ato yang terbaru nih, asap Riau.
jangan ngeres.

kalo temen-temen lain pada update kegiatan PPL mereka dengan foto bareng di studio, buat seragam batik bareng, update ke-so sweet-an teman-teman PPl mereka dengan "love you PPL blaa..blaa..blaa", kita mah cuma bisa pada bikin aib temen-temen yang lagi tidur. di upload di snapchat masing-masing. ato foto-foto dengan gaya sangar. Itu udah merupakan kebersamaan yang paling mewah buat kita ber-28 orang ini. Semuanya tuh pada sibuk fokus ngajar, dan.... makan. Ato tidur, ato ya tau sendiri kalo udah pada ngumpul anak-anak gaje pada gimana. Ini contohnya:

Gaje banget kan?

Ah, ngga cuma itu. Keseruan PPL ini (walaupun bosenin kadang, karena banyak gabutnya. Gue ngajar cuma 2kali se pekan) kita bisa ketemu dedek-dedek emeshh yang hits pake gaya apalah itu. Kita mah udah berumur (ceilah sok tua) sih nyantai-nyantai aja ngomongin dedek-dedek emesh yang rambutnya di cat, roknya pendek banget kek orang kebanjiran, ada yang pinter, ada yang rajin, ada yang ganteng. cara ngedeketin mereka juga kudu yang fun, nggabisa cara ala-ala sok-sokan nyuruh sok ngebossy. dedek-dedek emesh itu bakan nurut kalo mereka diajak "Bareng". Bukan nyuruh. dengan begitu kita pda waktu nyampein materi jadi gampang. Gausah keluar banyak energi. Berikut ada tips-tips bagaimana cara mendekati dedek-dedek emesh supaya gampang penetrasi materi :
1. Jadilah kekinian dengan ngikutin apasih yang sekarang jadi issue sekarang, khususnya di antara mereka.
2. Jangan sok nge-bossy.
3. Jangan sok asik. Kalo bisa lu asik beneran dengan tau berbagai macam minat mereka. 
4. Bikinlah sosmed. Karena dunia sosmed emang udah jadi bagian hidup mereka. lu bisa deketin mereka dengan sosmed lu. Lu guru mereka. Mereka pasti ingin tau gimana keseharian elu, profil elu. beneran gasih ini guru gueh? orangnya gimana sih? dan berdasar beberapa pengalaman berinteraksi sama murid-murid ABG, mereka akan bertanya dan cari-cari apa nama sosmed lu. Mereka akan bangga bisa berinteraksi dengan gurunya, terlebih gurunya ramah.
5. Jadilah teman mereka. Sekali lagi jangan sok ngebossy. mereka gak akan dengerin elu.
6. Jadilah tegas. Ramah dan tegas. Elu udah punya semua modal diatas, tapi kalo elu nggak tegas, jangan harap mereka bakal dengerin setiap kata-kata lu. Yang ada malah diremehin. Malah dianggep, "alaah dia sama kayak kita kok"


Mereka (dede-dede emesh) ini masih dalam masa transisi. Lu kudu paham perkembangan psikologis mereka yang sedang berada di zona abu-abu. Yakni zona dimana, lu udah bisa di bilang gede, tapi mentally lu masih harus dibimbing. Jadi guru anak-anak SMA dan SMP itu gampang-gampang susah. Mereka masih ada pada tahap dimana mereka butuh pengakuan orang lain. Lu kudu yang, jadi temen mereka. Jangan menciptakan jarak bahwa lu adalah guru dan mereka adalah murid seperti lu adalah bos dan mereka karyawannya. Tapi ciptakan suasana diamana, lu adalah kakaknya dan mereka adek kesayangan lu. 

Kepribadian mereka akan sangat berbeda ketika nanti menginjak usia 20an, karena perlahan-lahan mereka sudah menemukan bagaimana sih dirinya seiring dengan berjalannya waktu. Kita kudu paham mulai dari sekarang. Jangan terlalu pasif ketika mengajar, dan juga jangan terlalu aktif. Beri mereka arahan, dan biarkan mereka berjalan. Tapi awasi dari jauh. nanti ketika ada yang gak pas, baru deh kasih tau.
"Adeek.. yang bener itu gini. Diganti yang ini gih"

Sesuain juga ama karakter lu. Jangan yang terlalu dibuat-buat. Gue juga udah pernah ngerasain jadi anak SMA dan diajarin sama kakak-kakak PPL. Ada dulu yang sok asik banget nyuruh-nyuruh, dan itu malesin. Gua jadi gak respek. Males ngikutin pelajarannya.
Oiya, dan satu lagi. Kalo kalian harus menghadapi Big Class dengan jumlah siswa 50 orang, sendirian. Saranku, berdiri di depan kelas. Tunggu mereka sadar, sampe diem. Kalo gak sadar-sadar gimana? saran gueh, deketin anak yang keliatan paling rame, senyum, trus bilang dengan sopan, "Bisa bantuin Miss (terserah penggilan lu apaan kalo dikelas) suruh diem temen-temen nggak? Miss ngga bawa toak nih"

dan mereka akan langsung yang, "Okok, Miss"

 .
Love dedek-dedek emeshhhh,
Dinda Hakeem. 

No comments:

Post a Comment